Mendadak Liburan ke Tana Toraja

Author: | Posted in My Trip 7 Comments

Without culture, and the relative freedom it implies, society, even when perfect, is but a jungle. This is why any authentic creation is a gift to the future.

Albert Camus (French Philosopher. 1913 – 1960)

Tempat tujuan kita untuk berlibur, bertualang atau berkunjung – apapun namanya, biasanya mempunyai cerita unik yang membuat kita tertarik untuk pergi kesana.  Semakin aneh bin ajaib kulturnya, akan semakin banyak orang tertarik kesana.
Tana Toraja merupakan tempat yang kalau kita sebut, akan mengundang banyak pembicaraan lanjutan. Banyak literatur perjalanan maupun lirik lagu menyebut tempat ini sebagai salah satu tujuan wisata wajib kunjung (katanya….)
Dan ini adalah cerita gue selama berlibur dua hari satu malam di Tana Toraja – The Land of Heavenly Kings or most people said The Land of The Deads.
Jumat di Toraja:
Gue nyampe di Hotel Pison di daerah Rantepao memang subuh, tapi bisa langsung check-in koq. Hotel/penginapan di Toraja sudah terbiasa menerima tamu saat subuh. Bahkan saat gue masuk ke kamar, gak lama datang a pot of Torajan Coffee! Nice service, Pison Hotel!
Biaya kamar gue di Hotel Pison ini Rp. 150ribu/malam. Walaupun gue dateng sendiri, tapi dikasih twin bedroom. Yahsudahlahya.
Pas datang gue langsung minta tolong orang hotel untuk sewa pemandu wisata sekaligus supir motor untuk boncengin gue. Gak lama datanglah guide gue, namanya pak Gibson.
Mungkin karna itu long weekend dan banyak orang datang untuk liburan, keknya rada jual-mahal nih guidenya. Gue dapet Rp. 250rb/hari – uda termasuk bensin tapi ga termasuk biaya masuk objek wisata.
Klo mobil, biasanya 400-500ribu perhari. Guide disini benar professional, fasih nyeritain sejarah Toraja. Gak nyesel gue bayar segitu, udah dapet cerita lengkap, bisa gue tanya macem-macem dan boncengin gue keliling Toraja. Guide gue ini bahkan bisa ber-bahasa Belanda secara fasih. Katanya di Toraja, bahasa Inggris itu sudah semacam wajib mengerti bahkan untuk level anak sekolah.
Ada apa sih di Tana Toraja?
Rumah Adat Tongkonan –> Disini gue bisa lihat dari dekat rumah adat khas Toraja. Pak Gibson menjelaskan bahwa rumah adat beserta dengan lumbung padi-nya merupakan lambang strata / kedudukan orang tersebut. Kalau di acara pernikahan orang Toraja, pengantin wanita akan duduk di rumah, sedangkan pengantin pria duduk di lumbung padi. Menunjukkan bahwa wanita adalah pemilik rumah, tempat lahir. Sedangkan pria adalah pemberi makan/nafkah bagi keluarga, dilambangkan oleh lumbung padi.
Btw disini juga gue diintrogasi oleh ibu-ibu pemilik rumah adat, ditanya kenapa jalan sendirian, asal orang tua, kerja dimana… Whoa, berasa pulang kampung ditanyain sama sodara dah. :’D
Dan tiap kali gue jawab kalo gue orang Batak Toba, respons mereka “Ah Toba, Toraja – Batak!” dan ternyata asal usul nenek moyang orang Toraja dan Batak itu sama, dari daerah Indo-China. EAAAK, pantes berasa mudik eke! :’D
Batu Tumonga –> ini semacam puncaknya Toraja. Dari sini kita akan liat klo daerah Tana Toraja itu dikelilingi bebukitan berbentuk bulat. Bisa liat kota Rantepao dari atas.
Near to the heaven...

Near to the heaven…

Disini ada rumah makan untuk tempat lo berhenti dan nikmatin pemandangan. Coba makanan khas Toraja, Pamarassan (mirip saksang batak) dan Pa’ Piong Babi (daging babi diberi bumbu lalu dimasak dalam bambu). Sepanjang jalan ke Batu Tumonga, kita bakal disuguhi pemandangan indah kayak di Leang-Leang – Makassar. Batu-batu megalithikum tersebar di sawah yang hijau. Pas kesana, cuaca lagi kurang bersahabat jadi banyak awan tebal. Tapi jadi berasa di atas awan gitu deh. A-ja-ib! (mana awan kinton mana??)
Salah satu makanan khas Toraja - Pamarassan Babi.

Salah satu makanan khas Toraja – Pamarassan Babi.

Kuburan Batu Lemo –> Dari Batu Tumonga, Pak Gibson mengajak gue lihat kuburan batu terbesar di Tana Toraja. Buset dah gedenya! Gue ampe terbengong-bengong karna di batu besar ini ada lebih dari seratus lubang kuburan! (gue beneran ngitung sampe seratus ajah, abis itu capek cyin!). Menurut pak Gibson, tiap lubang ini dipahat manual oleh manusia dan butuh waktu 6 bulan hingga 1 tahun. Mau tahu biayanya? Minimal 30 juta RUPIAH. Hik!
The most huge stone-graves i ever saw!

The most huge stone-graves i ever saw!

Kuburan Bayi kambira -> Kepercayaan orang Toraja, jenazah anak-anak dan bayi itu dimakamkan di batang pohon. Dan akan bermunculan pohon-pohon baru disekitar jenazah tersebut.
Ke’te Kesu -> disini liat kuburan tradisional Toraja. Dan yang banyak tengkorak dijejerin. Bisa masuk goanya dengan nyewa senter dari anak kecil yang berkeliaran disitu. Jangan khawatir, mereka gak maksa untuk pakai senternya koq. Cuma memang ga da ruginya coba masuk ke goa dengan senter. Rp.10 ribu ga bikin kita jatuh miskin kan? 😉
Kuburan Orang Toraja lama di Ke'te Kesu'

Kuburan Orang Toraja lama di Ke’te Kesu’

Kete Kesu ini masih di daerah Rantepao, bisa jogging malah klo dari hotel Toraja Heritage – tempat tinggal OmHarr dkk pas di Toraja.
Masuk objek wisata diatas berkisar dari Rp. 5rb – 10rb.
Makan malam di RM Saruran, ini dekat dengan daerah pasar Toraja. Yang hits dari rumah makan ini adalah bakmi dan nasi goreng merah. Gue selalu minum jus Tamarella (terong belanda) atau jus Markisa (khas Toraja nih, ada bulir buahnya).
Harga makanan berkisar dari Rp. 8rb – 20rb. Minuman jus hanya 5rb sahajaa kakaaa..
Kesini bisa naik pete-pete (angkot) ato becak motor. Naik pete-pete Rp. 3rb per orang, klo becak motornya tergantung jarak. Klo dari hotel ke pasar si Rp. 5rb ya. Cobain deh, becaknya full music! 😀
Di Toraja, Pete-Pete/angkot bisa berupa Kijang kapsul. Lihat plat mobilnya ya jgn ketuker. :D

Di Toraja, Pete-Pete/angkot bisa berupa Kijang kapsul. Lihat plat mobilnya ya jgn ketuker. 😀

Karna gue mulainya rada siang, jadi gak banyak tempat yag gue kunjungi sih. Dan emang tiap tempat gue ga mau buru-buru. Biasanya sejam-an muterin satu tempat, nanya-nanya ke penduduk lokal. Motret, bengong, bbm-an (ealahhh) 😀
Guide gue ampe ada tidur segala nungguin gue. Pfftt..
Sabtu di Toraja:
Gue super nyantai hari itu, cuma mondar mandir keliling area deket hotel. Beli jus Markisa (lagi dan lagii..enak bok!) sambil nunggu diangkut ke objek wisata terakhir yaitu Londa.
Ini (tetep) makam orang Toraja di tebing batu yang tinggi dan ada goa-goanya segala. Masih dipakai untuk pemakaman sampai sekarang, jadi jangan kaget lihat peti mayat yg masih baru. Yang unik adalah gue melihat ada lobang kuburan di tebing tinggi sekitar belasan meter dari atas tanah!
Kebayang gak sih gimana bawa jenazah dan Tau-Tau keatas? Konon hanya pakai batang bambu!
Londa ini deket banget sama hotel gue, gak jauh. Cuma tetep aja ga ada angkot kesini. Lo musti nyewa motor ato mobil. Dari Londa, gue keliling di daerah pasar tradisional Rantepao untuk nyari oleh-oleh khas Toraja dan entah kenapa gue demen banget sama pasar tradisional ampe 3jam mondar mandir gak keruan. Cek harga lapak dan kenalan sama premannya juga. Kali butuh wong Batak. Pfftt..
Oiya disebelah pasar ada Rantepao Art center tapi sayang tutup pas gue kesana. 🙁
Disini juga banyak counter bus malam ke Makassar, jadi lo bisa pilih-pilih mana yang cocok dengan isi kantong. Klo gue sih loyal ya, pergi dan pulang mesti pake bus yang sama. Sayang tidak berlaku untuk mantan. #EHHHH
Makanan di Toraja memang mayoritas memakai daging babi. Bagi lo yang tidak makan daging babi, di depan pasar tradisional Rantepao, ada warung makan muslim. Atau tanya saja sama pemilik rumah makan apakah makanan dia halal atau tidak. Ini tips yang gue dapet dari teman seperjalanan bus gue, karna dia mengira gue muslim. 🙂
Sangking enaknya makanan mengandung babi disini, gue sampe 2x makan bakso babi. Yang pertama di warung Manalagi, ke dua di bakso babi Alang-Alang yg tersohor sampai Jakarta. Bagi gue sih enak banget ya, secara sapi aja uda enak lah ini babi yang notabene lebih manis dan gurih…. (mendadak ngiler abis ngetik ini)
Bakso paling tidak halal dan wuenak! :D

Bakso paling tidak halal dan wuenak! 😀

Klo kebetulan hari minggu lo ada di Tana Toraja dan beragama Kristen/Katholik, coba ikut ibadah di gereja setempat. Pemilik hotel mengira gue bakal pulang hari minggu, jadi dia ngajak untuk ibadah bareng karna tetangga hotel gue ya gereja. 😀
Beside known as the land of the deads, i’d say Tana Toraja is also the land of churches.
Banyak banget gereja disini. Tiap 100m ada kali, mirip di kota Menado atau kampung ortu gue di Toba sana. Sayang gue ga sempet gereja di Toraja, padahal itu kesempatan gue untuk bersua dengan calon jodoh yang seiman. #NGAREP
Oleh2 khas Toraja:
  • Kalung batu oranye: gue saranin beli di pasar ajah, daripada di toko souvenir. Gue dapet Rp. 10rb per kalung. Klo beli banyak, di diskon lagi. Ahsek! *emak-emak-tukang-nawar*
  • Makanan Tori: cemilan manis
  • Teng-teng: mirip ting2 di jawa, kacang dikasih gula aren lengket2 gitu.
  • Kopi Toraja: ini bisa dibeli di pasar. Klo lo suka pahit dan sedikit asam, beli yg jenis robusta tapi klo suka yg wangi beli Arabika. Arabika selalu lebih mahal dari robusta. Jangan kaget lihat harganya ya.
  • Sirup Markisa: ini enakkk bangettt…gue nyesel beli cuma sebotol. Beda sama Markisa Brastagi, ini ada bulir2nya.
  • Ukiran lokal: di tiap objek wisata, biasanya ada toko souvenir yang jual miniatur rumah Tongkonan atau ukiran lokal. Harganya memang kadang bikin terkaget-kaget. Tapi bok, itu buatan tangan. Buatnya aja pake lama dan keringat, ya masa lo nawar jadi Rp. 50ribu?? Ter-la-lu. 😀
Sabtu malam, setelah check-out dari hotel sebenarnya gue berniat nunggu bus di jalan raya depan hotel, eh gue malah disuruh tunggu di dalam hotel. Katanya keneknya bakal dateng koq untuk jemput. Memang benar, dari jam 8 malam mulai terlihat kenek bus nyariin tamu hotel gue yang beli tiket ke Makassar. Jam 9 malam pas, kenek Manggala Trans sampai di lobi hotel gue.
Sedih rasanya ninggalin kota ini. Orangnya ramah dan baik. Berasa pulang kampung beneran.
I’ll definitely come again someday, somehow. :’)
Cheers,

Achied
Comments
  1. Posted by adieriyanto
    • Posted by achiedz
  2. Posted by harry mdj
    • Posted by achiedz
  3. Posted by Saor Silitonga
  4. Posted by ade
    • Posted by achiedz

Add Your Comment